Główna Sekularisasi Ditinjau Kembali: Agama dan Politik Dewasa Ini

Sekularisasi Ditinjau Kembali: Agama dan Politik Dewasa Ini

,
5.0 / 0
0 comments
Jak bardzo podobała Ci się ta książka?
Jaka jest jakość pobranego pliku?
Pobierz książkę, aby ocenić jej jakość
Jaka jest jakość pobranych plików?
“Buku ini istimewa karena bersandar pada riset yang ketat secara ilmiah dengan cakupan wilayah terbesar sepanjang sejarah ilmu sosial. Temuannya mencerahkan. Wajib dibaca oleh ilmuwan dan pengamat sosial serta pengambil kebijakan.” —Saiful Mujani, Direktur Eksekutif LSI
Para pemikir sosial abad ke-19, semisal Auguste Comte, Herbert Spencer, Emile Durkheim, Max Weber, Karl Marx, dan Sigmund Freud, memprediksi agama akan memudar dan mengalami disfungsi dalam masyarakat industri. Sepanjang abad ke-20, keyakinan agama lenyap dan digantikan kearifan konvensional dalam ilmu pengetahuan. Inilah inti teori sekularisasi yang sangat dominan di dunia modern.
Namun, beberapa dekade terakhir, tesis redupnya pesona agama ini kian mendapati kritik. Kenyataannya, agama saat ini tidak benar-benar mati dan tidak pula kehilangan sisi pentingnya. Hal ini tampak dari kian menguatnya religiusitas di Amerika Serikat, munculnya spiritualitas New Age di Eropa Barat, maraknya gerakan fundamentalis dan partai keagamaan di dunia Muslim, serta menyeruaknya konflik etno-religius di kancah internasional.
Apakah sekularisasi sudah tamat? Jawabnya, tidak! Namun demikian, teori lama tentang sekularisasi mesti diuji kembali dan diperbarui. Dan, buku ini menyajikan kontroversi teori baru ihwal sekularisasi. Didukung fakta-fakta hasil survei World Values Survey terhadap hampir 80 masyarakat di seluruh dunia, karya ini penting bagi siapa pun yang tertarik pada isu-isu agama, sosial, opini publik, perilaku politik, psikologi sosial, hubungan internasional, dan perubahan budaya.
ENDORSEMENT:
“Norris dan Inglehart menyodori kita standar emas ilmu sosial.”
—Steve Bruce, University of Aberdeen
“Pendekatan interdisipliner dalam studi ini mampu… menghasilkan laporan yang berbeda dan merangsang pikiran mengenai hubungan kontemporer antara agama dan perkembangan ekonomi.”
—Rachel M. McCleary, Harvard University
“Buku yang sangat bagus… merupakan capaian besar di bidang riset empirik, sekaligus memberi kontribusi penting bagi dunia teori.”
—David Voas, University of Manchester
“Argumen-argumen dalam buku ini kontroversial, dan karena itu pasti mendorong para ilmuwan politik dan sosiolog… untuk menyangkalnya.”
—Clyde Wilcox, Georgetown University
BIODATA PENULIS
Pippa Norris adalah ilmuwan politik dengan fokus kajian pada demokrasi dan pemerintahan, opini publik dan pemilu, komunikasi politik, dan jender. Saat ini, dia menjabat Direktur Democratic Governance Group di UNDP, sembari mengajar di John F. Kennedy School of Government, Harvard University. Norris menulis lebih dari 30 buku, antara lain Digital Divide and a Virtuous Circle (buku terbaik bidang komunikasi politik pada The Doris A. Graber Prize 2006); Radical Right: Voters and Parties in the Electoral Marketplace; Critical Citizens; The Politics of News; Elections and Voting Behaviour; dan Women, Media, and Politics; Comparing Democracies.
Ronald Inglehart adalah ilmuwan politik dari University of Michigan. Ia menekuni riset di bidang perubahan kultural. Profesor Inglehart kini menjabat Direktur World Values Survey, sebuah jaringan survei publik berskala internasional bagi ilmuwan sosial dengan perwakilan nasional di lebih dari 80 masyarakat dunia. Karya-karyanya, antara lain Modernization and Postmodernization (1997); Human Values and Beliefs (1998); Rising Tide: Gender Equality and Cultural Change Around the World (2003); Islam, Gender, Culture, and Democracy (2004); Modernization, Cultural Change, and Democracy (2005).
Rok:
2009
Wydanie:
Paperback
Wydawnictwo:
Pustaka Alvabet, Yayasan Wakaf Paramadina & PT Newmont Pacific Nusantara
Język:
indonesian
Strony:
365
ISBN 10:
979306465X
ISBN 13:
9789793064659
Plik:
PDF, 5.36 MB
IPFS CID:
QmPvjsiNpD4GiMrmTNNUBBHUF9Ct3usUjN7BPuuqXdBxUr
 
 
IPFS CID blake2b:
bafykbzaceb5nrjnakbh6dbtk7byfpa2xhec5nxe22p2qmsp2ldz6g22l2kcvg
indonesian, 2009

Rozpocznij swoją podróż do świata wiedzy! Zapoznaj się z Podglądem i odkryj więcej możliwości

Najbardziej popularne frazy

 

1

Индонезийские языки

Rok:
1995
Język:
austronesian-russian
Plik:
PDF, 48.89 MB
0 / 0
austronesian-russian, 1995
https://indonesian-books.se